Tekstil Herbal – Berikan Diri Anda Gaya Sehat

Konsep Tekstil Herbal

Tekstil Herbal dicelup seluruhnya dengan ekstraksi herbal, tanpa menggunakan bahan kimia apa pun. Herbal yang digunakan berbeda dari pewarna nabati karena tidak hanya alami tetapi juga memiliki nilai obat. Jamu ini dioleskan langsung ke kain dengan bantuan bahan-bahan alami, sehingga nilai obat dari jamu dapat tetap terjaga. Tidak ada proses kimia yang diadopsi saat mewarnai. Pemutihan kain pun dilakukan secara alami dengan menjemurnya di bawah sinar matahari. Tumbuhan juga tidak mencemari lingkungan melalui pencemaran sumber air di daerah yang dekat dengan unit pengolahan. Semua jenis warna merah, kuning, coklat, oranye dan hijau dll dapat disiapkan perawatan herbal efektif dengan bantuan herbal ini.

Efek Penyembuhan Tekstil Herbal

Seperti yang kita ketahui sekarang bahwa tekstil herbal dicelup dengan herbal yang memiliki khasiat obat, wajar jika produk akhir yang dibuat dengannya pasti memiliki beberapa atau manfaat kesehatan lainnya. Tekstil Herbal sebenarnya dapat melawan penyakit seperti hipertensi, penyakit jantung, asma dan diabetes tergantung pada ramuan yang digunakan untuk membuat pewarna. Beberapa contoh akan membantu untuk memahami efek penyembuhan dari tekstil herbal.

 

  • Indigo: Pewarna herbal ini membantu dalam memerangi penyakit kulit.
  • Rumput Cuscus: Ini membantu dalam memerangi asma.
  • Kunyit: Dapat menyembuhkan rasa sakit dan juga bermanfaat untuk meningkatkan kualitas kulit.
  • Cendana: Aromanya yang lembut memiliki efek menenangkan yang membantu melawan stres.

 

Beberapa pewarna herbal lainnya adalah catechu, kulit buah delima, madder, minyak jarak, kemangi, jeruk nipis, kunyit liar, pacar, pohon daun kari, lidah buaya, buah-buahan herbal tertentu dll masing-masing memiliki efek penyembuhan sendiri.

Tekstil herbal banyak digunakan dalam pembuatan seprai, pakaian dalam, dan pakaian lainnya yang dekat dengan kulit manusia sehingga semua manfaatnya dapat diserap melalui kulit.

Manfaat Lain Tekstil Herbal

Tekstil herbal tidak hanya ramah lingkungan tetapi meninggalkan residu tertentu yang dapat digunakan lebih lanjut untuk membuat produk ramah lingkungan lainnya.

 

  • Limbah padat maupun cair dari proses pencelupan herbal dapat didaur ulang untuk selanjutnya digunakan Jual Minyak Kutus Kutus Sumber Waras Bali sebagai pupuk kandang di lapangan.
  • Beberapa industri sadar lingkungan yang terlibat dalam memproduksi tekstil herbal, membuat kantong kertas tekstil daur ulang organik dengan menjahit sisa kain organik dan pewarna herbal yang dapat melawan  ancaman polusi kantong plastik yang semakin meningkat.
  • Ini juga mempromosikan budidaya herbal yang dibutuhkan untuk proses pencelupan tekstil herbal.

Pewarna Herbal- Produksi dan Konsumsi

Tekstil herbal dapat dihargai lebih kompetitif daripada kain konvensional karena biaya produksinya yang rendah. Jika dibandingkan, pewarna kimia biasa harganya sekitar $75 per kg sedangkan pewarna herbal harganya kira-kira. $5 per kg.

 

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.